+62 811 114 280 [email protected]
Oswiecim, Polandia

Kota Oswiecim, Polandia diduduki oleh Jerman selama Perang Dunia II. Kamp Konsentrasi Auschwitz dibangun di pinggiran kota Oswiecim. Nama kota ini kemudian diubah ke Auschwitz. Kamp Konsentrasi Auschwitz diperluas hingga mencakup Birkenau, Monowitz, dan 40-an kamp yang lebih kecil. The Auschwitz-Birkenau Memorial Museum berisi kamp Auschwitz-Birkenau, pameran dan kenangan.
Pada tanggal 27 April 1940, Heinrich Himmler memerintahkan pembangunan sebuah kamp baru di dekat Oswiecim, Polandia (sekitar 37 mil atau 60 km sebelah barat dari Krakow). Di Auschwitz (May 1940 — January 27, 1945) yang terbesar dari kamp-kamp kematian Nazi, 1,1 juta orang dibunuh, sebagian besar orang Yahudi. Auschwitz telah menjadi simbol kematian, Holocaust, dan penghancuran Yahudi Eropa.
Alasan untuk pembentukan kamp adalah fakta bahwa penangkapan massal orang Polandia yang meningkat di luar kapasitas penjara “lokal”. Awalnya, Auschwitz adalah menjadi salah satu kamp konsentrasi lebih dari jenis bahwa Nazi telah menyiapkan sejak awal 1930-an. Ini berfungsi dalam peran ini sepanjang keberadaannya, bahkan ketika, dimulai pada tahun 1942, ia juga menjadi yang terbesar dari kamp kematian.
Kamp yang pertama dan tertua yang disebut “kamp utama,” kemudian juga dikenal sebagai “Auschwitz I” (jumlah tahanan berfluktuasi sekitar 15.000, kadang naik di atas 20.000), yang didirikan di lapangan dan di gedung-gedung barak sebelum perang Polandia; Kamp ini tahanan ditempatkan, adalah lokasi eksperimen medis, dan situs dari Blok 11 (tempat penyiksaan berat) dan Dinding Hitam (tempat eksekusi). Di pintu masuk Auschwitz aku berdiri tanda terkenal yang menyatakan “Arbeit Macht Frei” (“bekerja membuat seseorang bebas”). Di Auschwitz I juga ditempatkan staf Nazi yang memanage seluruh kompleks kamp.
Bagian kedua adalah kamp Birkenau (yang diselenggarakan lebih dari 90.000 tahanan pada tahun 1944), juga dikenal sebagai “Auschwitz II” Ini adalah bagian terbesar dari kompleks Auschwitz. Nazi mulai membangun itu pada tahun 1941 di lokasi desa Brzezinka, tiga kilometer dari Oswiecim. Penduduk sipil Polandia diusir, rumahnya disita dan dihancurkan. Sebagian besar dari aparat pemusnahan massal (kamar-kamar gas canggih) dibangun di Birkenau dan mayoritas korban dibunuh di sini; Di sini paling banyak tahanan dan termasuk tahanan para perempuan dan Gipsy.
Sekitar 45 sub-kamp, di tempat eksploitasi para tahanan sebagai buruh budak, didirikan, terutama di berbagai macam industri tanaman dan perkebunan Jerman, antara tahun 1942 dan 1944. Yang terbesar dari mereka disebut Buna Werke (Monowitz, enam kilometer dari kamp Auschwitz, dengan 10,000 tahanan) dan dibuka oleh administrasi kamp pada tahun 1942 dengan untuk pembuatan pabrik karet sintetis dan bahan bakar. Pada tanggal 1943, Buna sub-kamp menjadi pusat komando bagian dari kamp ketiga, Auschwitz III, dengan subordinasi beberapa sub-kamp Auschwitz lainnya.
Pihak Jerman mengisolasikan semua kamp dan sub-kamp dari dunia luar dan mengelilinginya dengan pagar kawat berduri. Semua kontak dengan dunia luar dilarang. Namun, daerah yang dikelola oleh komandan dan dijaga oleh SS kamp garnisun melampaui dasar tertutup oleh kawat berduri. Ini termasuk area tambahan sekitar 40 kilometer persegi (yang disebut “Interessengebiet”), yang terletak di sekitar Auschwitz I dan II Auschwitz-Birkenau kamp.
Penduduk setempat, orang Polandia dan Yahudi yang tinggal di dekat kamp baru diusir pada 1940-1941. Sekitar seribu rumah mereka dihancurkan. Bangunan lain digunakan untuk perwira dan bintara dari kamp SS garnisun, yang kadang-kadang datang ke sini dengan seluruh keluarga mereka. Fasilitas industri sebelum PD II di zona itu, yang diambil alih oleh Jerman, telah diperluas.

Baca juga:  Belanda - Negara Kincir Angin, Sepatu Kayu dan Bunga Tulip

dan lainnya dibongkar untuk membuat jalan bagi kamp baru yang terkait dengan kebutuhan militer dari Third Reich. Administrasi kamp yang digunakan zona di sekitar kamp untuk dukungan tambahan kamp teknis, lokakarya, penyimpanan, kantor, dan barak untuk SS.
Yahudi, Gipsi, homoseksual, asosial, penjahat dan tawanan perang dikumpulkan, dimasukkan ke gerbong ternak di kereta api, dan dikirim ke Auschwitz. Ketika kereta berhenti di Auschwitz II: Birkenau, mereka diinfokan agar meninggalkan semua barang-barang mereka di kereta, dipaksa untuk turun dari kereta dan dikumpulkan pada platform kereta api, yang dikenal sebagai “the ramp”
Keluarga yang turun bersama-sama, dengan cepat dan brutal dipisahkan oleh perwira SS, biasanya dokter Nazi, yang memerintahkan masing-masing individu ke dalam salah satu dari dua jalur antrian. Yang wanita, anak-anak, pria yang lebih tua, dan mereka yang tampak tidak layak atau tidak sehat dikirim ke jalur kiri, sedangkan kebanyakan pria muda dan orang lain yang tampak cukup kuat untuk melakukan kerja paksa dikirim ke antrian kanan. Tanpa diketahui orang-orang di dua baris, baris kiri berarti kematian langsung di kamar-kamar gas dan kanan berarti bahwa mereka akan menjadi tawanan kamp. (Sebagian besar tahanan kemudian akan mati karena kelaparan, paparan, kerja paksa dan/atau penyiksaan.)
Setelah pemilihan telah diputuskan, kelompok terpilih tahanan Auschwitz (bagian dari “Kanada”) mengumpulkan barang yang ditinggalkan di kereta api dan menumpukannya kedalam tumpukan besar, yang kemudian disimpan di gudang. Barang-barang (pakaian, kacamata, obat-obatan, sepatu, buku, gambar, perhiasan, dan selendang doa) akan secara berkala akan dibundel dan dikirim ke Jerman.
Orang-orang yang dikirim ke jalur kiri, tidak pernah diberitahu bahwa mereka telah dipilih untuk mati. Seluruh sistem pembunuhan massal tergantung pada kerahasiaan korbannya. Jika korban telah tahu mereka akan dibunuh mereka, mereka akan pasti akan melawan. Setelah diberitahu bahwa mereka akan dikirim untuk bekerja, para korban baru percaya ketika mereka diberitahu mereka perlu didesinfeksi dan mandi sebelum bekerja.
Para korban diantar ke ruang ante, di mana mereka diberitahu untuk membuka semua pakaian mereka. Dalam keadaan bugil para pria, wanita, dan anak-anak kemudian diantar ke sebuah ruangan besar yang tampak seperti kamar mandi besar (bahkan ada shower palsu di dinding). Ketika pintu ditutup, seorang staff Nazi akan menuangkan pelet Zyklon-B melalui pipa (di atap atau melalui jendela) yang akan berubah menjadi gas beracun setelah tercampur udara. Gas membunuh dengan cepat, namun tidak seketika. Para korban yang akhirnya menyadari bahwa ini bukan kamar mandi, naik di atas satu sama lain, mencoba untuk menemukan udara untuk bernapas. Lainnya akan mencakar di pintu sampai jari-jari mereka berdarah.
Setelah semua orang di ruangan itu mati, para tahanan khusus yang diberi tugas (Sonderkommandos) untuk membersihkan udara di ruangan dan kemudian memindahkan mayat ke krematorium, sebelumnya emas yang enepmel di badan atau gigi mayat akan diambil. Meskipun Auschwitz I memiliki kamar gas, mayoritas pembunuhan massal terjadi di Auschwitz II, ada empat kamar gas utama Birkenau, masing-masing yang memiliki krematorium sendiri, dengan kapasitas 6.000 orang per hari.
Para pendatang baru di Auschwitz, dilemparkan ke dalam kehidupan kamp yang kejam, keras, dan mengerikan. Dalam minggu pertama mereka di sana sebagian besar tahanan baru telah menemukan nasib orang yang mereka cintai yang telah dikirim ke jalur sebelah kiri. Di barak, tahanan tidur sempit bersama dengan tiga tahanan per kayu susun. Toilet di barak terdiri dari ember, yang biasanya meluap di pagi hari. Di pagi hari, semua tahanan akan berdiri di luar selama berjam-jam untuk appel, tidak peduli di bawah panas terik atau di bawah suhu beku.

Baca juga:  Masjid Ahmad Kadyrov, Pesona dari Jantung Kota CHECHNYA (destinasi Anti Mainstream)

Setelah apel, para tahanan akan berbaris ke tempat di mana mereka bekerja untuk hari. Sementara beberapa tahanan bekerja di dalam pabrik, yang lain bekerja di luar melakukan kerja keras. Setelah jam kerja keras, para tahanan akan berjalan kembali ke kamp untuk panggilan apel. Makanan sangat langka dan biasanya terdiri dari semangkuk sup dan roti. Jumlah makanan yang terbatas dan kerja sangat keras sengaja dimaksudkan agar para tahanan untuk bekerja dan kelaparan hingga meninggal.
Juga sewaktu inspeksi di atas Ramp, dokter Nazi akan mencari di antara pendatang baru kelinci percobaan mereka. Pilihan favorit mereka adalah saudara kembar dan kurcaci, selain itu siapa saja yang dengan tampak fisik yang unik, seperti memiliki mata berwarna berbeda.
Di Auschwitz, ada tim dokter Nazi yang melakukan experiment, tetapi dua yang paling terkenal adalah Dr Carl Clauberg dan Dr Josef Mengele. Dr Clauberg memusatkan perhatiannya pada menemukan cara untuk mensterilkan perempuan, dengan metode yang tidak lazim seperti sinar-X dan suntikan berbagai zat ke dalam rahim mereka. Dr Mengele bereksperimen pada kembar identik, berharap menemukan rahasia untuk kloning, apa yang dianggap Nazi sebagai Arya sempurna.
Ketika Nazi menyadari bahwa Rusia telah berhasil mendorong mundur tentara Jerman pada akhir 1944, mereka memutuskan untuk mulai menghancurkan bukti kekejaman mereka di Auschwitz. Himmler memerintahkan penghancuran krematorium dan abu manusia dikuburkan di lubang besar dan ditutupi rumput. Banyak gudang dikosongkan, dengan isinya dikirim kembali ke Jerman.
Di pertengahan Januari 1945, Nazi memindahkan 58.000 tahanan terakhir dari Auschwitz dan mengirimkan mereka ke mars kematian. Nazi berencana membuat para tahanan kelelahan berjalan kaki ke kamp-kamp di atau dekat Jerman. Pada tanggal 27 Januari 1945, Rusia mencapai Auschwitz. Ketika Rusia masuk ke kamp, mereka menemukan 7.650 tahanan yang telah ditinggalkan. Kamp dibubarkan dan semua tahanan tersebut dibebaskan.

Baca juga:  Sejarah Perdaban Islam di Cordoba
hayatun tour logo bawah Penyelenggara travel umroh dan wisata halal bersertifikat di BSD Tangerang Selatan Indonesia. Semua program dilaksanakan sesuai sunnah sehingga inshaa Allah perjalanan menjadi penuh hikmah dan bermakna.
error: Content is protected !!
× WA 0811114280 Sekarang!